Senin, 30 Januari 2012

IPA Kelas 6, Macam-Macam Perkembangbiakan Secara Generatif Pada Hewan

Pada perkembangan generatif selau diawali dengan proses pembuahan, yaitu proses bertemunya sel kelamin jantan dan sel kelamin betina. Proses pembuahan pada hewan ada 2 macam yaitu:
Pembuahan di dalam, proses pembuahan yang terjadi di dalam tubuh induknya. Contoh Sapi, Singa, Kambing dll. Pembuahan di luar, yaitu proses pembuahan yang terjadi di luar tubuh induknya. Contoh ikan dan kodok. Setelah proses pembuahan maka akan terbentuk embrio atau calon individu baru. Terdapat 3 macam cara perkembangbiakan pada hewan yaitu :

           a. Bertelur, disebut juga ovipar.
Setelah sel telur dibuahi oleh sel jantan, maka terbentuklah embrio. Embrio yang  terbentuk dibungkus dengan cangkang dan dikeluarkan induk betinanya dari dalam tubuhnya. Agar menjadi individu baru telur tersebut harus melalui proses pemeraman agar terjaga suhunya dan embrio tersebut tidak mati. Embrio mendapat makanan dari cadanganmakanan yang ada di dalam telur. Ciri-ciri hewan yang bertelur adalah :
          1. Janin tumbuh di dalam cangkang telur.
2. Hewan tersebut tak berdaun telinga.
3. Tidak memiliki kelenjar susu dan tidak menghasilkan susu.
4.  Tidak menyusui anak karena tidak menghasilkan susu.
Contoh hewan bertelur atau ovipar antara lain ayam, burung, ikan, katak, kupu-kupu, dll.

b. Beranak, disebut juga vivipar.
Pada perkembangbiakan vivipar, setelah terjadi pembuahan maka embrio akan berkembang dan tumbuh di dalam tubuh induknya selama beberapa bulan yang disebut proses kehamilan. Apabila sudah berkembang sempurna maka embrio tadi akan lahir. Setelah lahir individu baru tadi menyusu pada induknya. Ciri-ciri vivipar adalah sebagai berikut :
          1. Mengalami masa kehamilan yaitu janin tumbuh di dalam rahim induk..
2. Janin memperoleh makanan melalui tali pusat atau plasenta.
3. Memliki anak yang berbentuk sama dengan bentuk tubuh induk.
4. Memiliki cuping daun pada bagian telinga.
          5. Menyusui anaknya dengan susu dari kalenjar susu.



c. Bertelur-beranak disebut juga ovovivipar.

Telur yang dihasilkan induknya tidak dikeluarkan di dalam tubuh induk betinanya tetap berada di dalam tubuh induknya hingga menetas. Ciri-cirinya sama dengan hewan ovipar. Contoh hewan ovovivipar yaitu beberapa jenis kadal, beberapa jenis ular, hiu, dll.

Perhatikan!!!

Platipus adalah hewan berjenis semiakuatik,  banyak ditemui di bagian timur wilayah benua Australia. Platipus berkembang biak dengan  bertelur tapi platipus tergolong ke dalam kelas Mamalia karena ia menyusui anak-anaknya. Platipus juga  dikenal dengan nama paruh bebek karena bentuk paruhnya yang menyerupai bebek. Platipus termasuk binatang yang aneh, binatang ini Mammalia tapi bertelur (mayoritas Mammalia beranak seperti anjing, kucing, beruang, dan sebagainya). 

Tunggu postingan berikutnya yaaaa..... selamat belajar.

0 comments:

Poskan Komentar

Silahkan berdiskusi dengan menulis pada komentar di bawah ini, terima kasih sebelumnya...